Perjalanan si Yip Yip

Tadi aku terima sms dari istriku, bunyinya begini “Heran ama yip yip deh. Kok manja bener ya? Jarang maen skrg, tidur melulu di depan kamar mandi. Aneh”. Hihihi. Yip Yip memang kelakuannya rada aneh.

8 bulan yang lalu aku temukan Yip Yip di pinggir jalan, pas hari minggu aku lagi nganter istri beli sayur naik motor eh kok ada yang tega yang buang anak kucing sih, padahal anak kucing nya bagus, warnanya putih semua. Si anak kucing ini kebingungan begitu, tampaknya belum lama dibuang. Pertama aku cuekin ajah sambil bilang ke istri eh ada kucing bagus tuh putih semua. Aku belum ada niatan untuk mengadopsinya, karena istriku gak mau ada kucing di rumah.

Seusai beli sayur, aku sengaja lewat di jalan tadi untuk melihat si anak kucing itu. Eh masih ada, dan masih kebingungan. Aku bilang ke istriku, sayang nih anak kucing, kasihan kalo kebingungan begini, kita pelihara aja yah. Istriku ragu tapi mengiyakan. Lalu aku bertanya pada orang yang ada di warung di dekat lokasi itu, ternyata tidak ada yang mengakuinya, ya aku ambil aja dan aku masukkan ke kantung plastik besar. Ya biasalah kucing, pastinya meong-meong.

Sampai dirumah aku lepas, dan agak liar sih lalu aku beri ikan tongkol dan ia makan dengan rakusnya. Lalu aku mandiin dan aku keringin pake hair dryer. Eh dia langsung tidur.

Makan Ikan Tongkol

Makan Ikan Tongkol

Langsung Bobok

Langsung Bobok

Siang itu juga aku ke Giant Cimanggis untuk cari kalung untuk si anak kucing ini, harga kalung yang asli untuk kucing di sana mahal sekali, akhirnya aku cari di stand perhiasan dan pernak-pernik depan kasir. Ada gelang yang terbuat dari akar / serat tumbuhan ya sudah aku beli aja dan lonceng kecilnya aku ambil dari gantungan kunci. Pokoknya aman lah jika dipakai. Sepulangnya eh si anak kucing ini masih tidur.

Kami berdua sepakat menamai anak kucing ini dengan nama Yip Yip, karena waktu itu lagi demen nonton Avatar The Last Airbender. Karena kalo Appa peliharannya Aang si Avatar mau terbang harus di bilang yip yip dulu. Hahahah. Nah yip yip ini nama panggilannya, karena menurut di buku, anak kucing ini sepertinya keturunan ras oriental maka nama panjangnya adalah Lee Kwan Yip, tapi cukup panggil Yip Yip ajah.

Pada awalnya si Yip-yip tidur di luar rumah yaitu di lemari sepatu depan. Tapi karena pernah menghilang dan untung kutemukan lagi di gang sebelah maka aku letakkan di dalam rumah. Biasa ada konflik dengan istri tapi aku berhasil meyakinkan bahwa akan dijaga kebersihan dan kesehatan Yip Yip, parahnya ketika aku lagi ikut PLASA eh si Yip Yip mau dibuang begitu aja. Aku sampai sedihhhh banget, sudah terlanjur sayang. Tapi sekarang malah istriku yang sayang banget sama si Yip Yip.

Tiap bulan aku lakukan vaksinasi untuk Yip Yip, mulai Feline distemper 1, 2, sampai rabies. Pokoknya tiap bulan sampai bulan ke-5 aku ke dokter hewan. Bahkan si Yip Yip pernah keseleo kaki depannya sehingga pincang kalo jalan. Karena kasihan ya aku bawa ke dokter hewan. Rupanya si Yip Yip hobinya loncat-loncat, lucu banget kalo lagi lari.

Lagi Bercanda (Umur 2 bulan)

Lagi Bercanda (Umur 2 bulan)

Kecil banget (Umur 2 bulan)

Kecil banget (Umur 2 bulan)

Makin lama Yip Yip makin gede ajah. Kalo dulu larinya yang lucu karena loncat-loncat kayak kelinci eh sekarang gaya tidurnya yang lucu.

Gaya Tidur yang Aneh (Umur 3 bulan)

Gaya Tidur yang Aneh (Umur 3 bulan)

Umur 6 Bulan

Umur 6 Bulan

Umur 7 Bulan

Umur 7 Bulan

Categories: Kisah | Tags: , , | 1 Comment

Post navigation

One thought on “Perjalanan si Yip Yip

  1. aaaahh luuccuuuuuu >.< pengeeeen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: