Kerugian Harvard

Cerita bagus ini dikutip dari buku berjudul “Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya 2!” karangan Ajahn Brahm. Isi moral dalam cerita ini adalah berhati-hatilah dengan penilaian dan persepsi Anda.  Persepsi kita seluruhnya dikendalikan oleh pandangan kita hingga sering kali kita tidak melihat kebenaran, melainkan melihat apa yang ingin kita lihat.

Kerugian Harvard, cerita ke-58, halaman 192

Suatu hari, ada seorang nyonya berpakaian gingham (motif katun kotak-kotak) yang sudah pudar, bersama suaminya yang mengenakan jas rajutan rumahan, turun dari kereta di Boston, Massachusetts. Mereka berjalan dengan malu-mlau. Lalu tanpa membuat janji terlebih dahulu, mereka masuk ke ruang tunggu kantor Presiden Universitas Harvad. Sekretaris presiden mengerutkan alis. Ia bisa tahu seketika bahwa pasangan dusun tertinggal seperti ini sama sekali tidak ada urusan di Universitas Harvard.

“Kami ingin menemui Presiden,” kata pria tua itu dengan lembut.

“Beliau sibuk seharian,” tukas sekretaris itu dengan cepat. “Kami akan menunggu,” jawab nyonya itu. Sekretaris itu tidak menggubris mereka selama berjam-jam, berharap pasangan itu akhirnya akan kecewa dan pergi, namun mereka tidak pergi juga. Sekretaris itu mulai frustasi dan akhirnya memutuskan untuk memberitahu sang presiden, meski hal ini adalah pekerjaan yang selalu tak disenanginya.

“Mungkin jika mereka melihat Bapak selama beberapa menit, mereka akan pergi,” ia memberitahu Presiden Harvard. Presiden mendesah putus asa dan akhirnya mengangguk. Seseorang dengan status setinggi ini jelas tidak punya waktu untuk berurusan dengan tamu semacam ini, namun ia sangat membenci baju katun kotak-kotak dan jas rajutan rumah memenuhi ruang tunggu kantornya. Jadi sang presiden, dengan wajah kaku penuh martabat, melangkah tegap dan penuh gengsi ke arah pasangan itu.

Nyonya itu berkata kepadanya,”Putra kami pernah bersekolah di Harvard selama setahun. Ia sangat mencintai Harvard dan bahagia di sini,namun setahun yang lalu, ia meninggal dalam kecelakaan. Jadi, saya dan suami saya hendak mendirikan monumen untuk mengenangnya di kampus ini.

Presiden itu tidak terkesan,”Nyonya,” katanya dengan ketus,”kami tidak bisa mendirikan patung untuk setiap orang yang pernah masuk ke Harvard dan meninggal. Jika seperti itu, tempat ini akan menjadi seperti pekuburan!”

“Oh tidak, tidak,” nyonya itu buru-buru menjelaskan,”kami tidak ingin mendirikan patung. Kami pikir kami hendak menyumbangkan sebuah gedung untuk Harvard.”

Presiden itu memutar bola matanya. Ia melirik baju gingham dan jas rumahan lalu berseru,”Gedung ? Apakah Anda tahu berapa biaya sebuah gedung? Kami sudah menginvestasikan lebih dari tujuh setengah juta dollar untuk mendirikan kampus ini!”

Untuk sesaat nyonya itu terdiam. Presiden merasa puas, ia bisa mengusir mereka sekarang. Nyonya itu kemudian berpaling ke suaminya dan berkata pelan,”Jika cuma segitu biayanya, mengapa kita tidak bikin universitas sendiri saja?” Suaminya mengangguk. wajah Presiden Harvard mengerut bingung dan kecut.

Tuan dan Nyonya Leland Stanford melangkah keluar dari sana, lalu pergi ke Palo Alto, California, tempat mereka mendirikan universitas yang kemudian dikenal dengan nama Stanford University, sebagai institusi untuk mengenang putra mereka.

Kisah ini disebut “Kerugian Harvard”. Presiden Universitas Harvard melakukan kekeliruan akibat keburu menghakimi pasangan itu.

Dibalik cerita ini

Sebuah cerita yang bagus dan memiliki nilai moral mengenai penilaian kita terhadap orang lain. Hanya saja, ketika aku menyelidiki cerita ini di google.com, ada beberapa situs yang menolak kebenaran cerita ini, terlepas nilai moralnya bagus ya, bahkan situs resmi Stanford University sendiri mengatakan bahwa Tuan dan Nyonya Leland Stanford memang sengaja datang ke beberapa universitas lain seperti Cornell, MIT, dan Johns Hopkins untuk meminta pendapat dari beberapa pemimpin universitas tersebut mengenai apa yang sebaiknya didirikan, sebuah universitas, sekolah teknik, atau museum. Presiden Harvard, malah menyarankan Tuan dan Nyonya Leland Stanford  untuk mendirikan sebuah universitas. Nah untuk lebih lanjut silahkan membuka link berikut:

  1. http://www.stanford.edu/about/history/
  2. http://www-sul.stanford.edu/depts/spc/uarch/faq.html
  3. http://www.truthorfiction.com/rumors/s/stanford.htm

Terlepas dari hoax atau bukan, makna yang harus ditangkap adalah, memang sudah seharusnya kita tidak meremehkan orang lain. Kadang pangkat, posisi, jabatan kita membuat kita kadang-kadang meremehkan orang lain.

Advertisements
Categories: Hari ini aku belajar..., Kisah | Tags: , , , , , , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: